Ahad, 4 Oktober 2009

CONTOH KARANGAN ULASAN NOVEL

karangan bentuk ulasan

Karangan Dimensi KOMSAS - Ulasan Novel
Posted on Friday 7 November 2008
Soalan:Anda pernah membaca sebuah novel yang menarik. Anda ingin mengulas novel tersebut untuk disiarkan dalam Majalah Dewan Siswa terbitan Dewan Bahasa dan Pustaka (DBP). Tulis ulasan tersebut dengan lengkap.

Jawapan:
Strategi:T=Keistimewaan diri
K=Kekuatan dan kelemahan dari segi tema, plot, perwatakan, nilai,
F= Ulasan

Isi:
Tema
Watak dan Perwatakan
Plot
Nilai
Mesej

Nama Buku: Konserto Teraakhir
Penulis: Abdullah Hussain
Penerbit: Utusan Publications & Distributors Sdn Bhd
Bilangan halaman: 285
Kategori: Novel Remaja
Cetakan pertama: 1980
Harga: RM7.50 (Semenanjung Malaysia)RM8.80 (Sabah/Sarawak)

Novel yang bertajuk “Konserto Terakhir” ini dikarang oleh Abdullah Hussain. Novel remaja ini ringkas penceritaannya, tetapi padat dengan plot-plot yang menarik dan mengusik hati dengan dialog-dialog yang mudah tetapi tinggi tahap bahasanya. Hasil buah tangan Abdullah Hussain ini sangat menyentuh jiwa pembaca.

Novel ini bertemakan kegigihan seorang anak muda yang menghambakan diri dalam bidang muzik yang diminatinya untuk menjadi seorang pemuzik yang terkenal Watak Hilmi yang lemah dalam pelajaran, tetapi rajin, penyabar dan berjiwa seni. Hilmi berbakat besar dalam bidang muzik. Dia mempelajari ilmu tentang muzik daripada Encik Bakar. Apabila membaca novel ini, pembaca dapat menghayati ayat-ayat yang tertulis dalam buku ini. Hal ini menyebabkan pembaca dapat menggambarkan peristiwa yang berlaku.
Dari segi penciptaan watak, penekanan terhadap watak utama adalah baik. Hal ini demikian kerana pembaca dapat membuat gambaran tentang paras rupa Hilmi ini kalau dia benar-benar wujud. Watak Hayati pula boleh dikembangkan lagi. Hal ini demikian kerana potensi watak Hayati untuk menjadi salah satu watak penting atau penyelamat dalam novel ini, begitu juga dengan watak Datuk Johari dan . Watak Datin Salmah dikembangkan dengan agak menarik sebagai watak antagonis yang berkonflik dengan Hilmi. Kita dapat melihat betapa Datin Salmah memandang rendah akan kemiskinan Hilmi kerana Hilmi berasal dari kampung. Watak Azizah dan Datin Salamah kurang disenangi hingga akhir cerita. Walaupun kedua-dua watak ini agak kurang menyenangkan, namun kewujudan kedua-dua watak ini mencuit hati juga menerusi perlakuan dan dialog mereka. Novel ini boleh diadaptasikan dalam bentuk skrip drama televisyen pada masa akan datang. Hal ini demikian kerana teknik penulisan novel ini sendiri sudah memudahkan kerja-kerja penulisan skrip drama.Kekuatan novel ini terletak pada plotnya yang kukuh.Dalam novel ini, pengarang menyusun plot secara kronologi, ringkas dan dikuatkan dengan babak-babak lucu, menyentuh hati dan menyakitkan hati.Untuk mengembangkan plot, penulis menggunakan pelbagai teknik. Satu daripadanya ialah Teknik imbas muka. Sebagai contohnya, fikiran pembaca akan turut melayang jauh dan mengimbas ke depan tentang kemungkinan peristiwa yang akan dialami oleh Hilmi. Selain itu, teknik dialog yang banyak digunakan dalam novel ini telah berjaya menghidupkan cerita.

Novel “Konserto Terakhir” ini dapat mencetuskan satu bentuk motivasi terhadap pembaca untuk menjadi seorang yang berjaya. Jika pembaca benar-benar menghayati novel ini, pasti air mata pembaca akan tersentuh apabila membaca beberapa babak dalam novel ini. Bagi pelajar atau remaja, novel ini amat sesuai dijadikan sebagai bahan bacaan. Oleh sebab novel ini banyak memaparkan penggunaan bahasa yang menarik, pembaca yang membacanya akan dapat meningkatkan penguasaan bahasanya.

Dalam novel ini, nilai kekeluargaan, kasih sayang dan persahabatan digambarkan menerusi dialog dan perlakuan watak-wataknya. Hilmi beruntung kerana memiliki guru dan sahabat baik seperti Encik Bakar, guru muzik Hilmi yang baik hati dan juga Mamat. Buku ini juga ‘menegur’ masyarakat secara tersirat, supaya tidak memandang rendah akan kemampuan seorang pemuda yang miskin dan berpelajaran rendah untuk berjaya dalam kehidupannya.

Novel “Konserto Terakhir” adalah salah sebuah buku panduan masa depan terbaik untuk para remaja. Mesejnya mudah difahami, iaitu, jika kita mempunyai cita-cita, jangan cepat-cepat berputus asa bak kata pepatah,”Di mana ada kemahuan, di situ ada jalan.” Kita tidak harus berputus asa hanya kerana kemiskinan atau berpelajaran rendah. Datuk Hilmi dan Datin Salmah tidak menyangka bahawa Hilmi seorang anak yang miskin dan berpelajaran rendah boleh menjadi pemuzik yang berjaya.


Kesimpulannya, kekuatan novel ini terletak pada jalan cerita yang mudah difahami, plot-plot yang ringkas dan menarik. Novel ini merupakan novel yang patut dibaca terutamanya remaja atau pelajar sekolah. Banyak nilai dan pengajaran yang dapat dimanfaatkan oleh pembaca..Penulis novel ini, iaitu Abdullah Hussain ternyata seorang penulis yang hebat. Sebagai Sasterwan Negara, Gaya penulisannya mampu mewujudkan produk dengan nilai fleksibiliti yang tinggi dalam dunia karyawan, apabila dilihat dari aspek komersil. Novel ini bukan sekadar produk bertulis, malah boleh diangkat dalam pelbagai bentuk media.

6 ulasan:

  1. saya sukaa jenis karangan ulasan ni..mesej yang di sampaikan jelas dan mudah difahami.

    BalasPadam
  2. novel remaja yang sangat hebat!

    BalasPadam
  3. sangat membantu ! saya perlukan karangan seperti ini untuk memudahkan saya membuat karangan/kerja sekolah! weeeheee :D

    BalasPadam
  4. Terima Kasih Cikgu Latifah...This is very usefull
    =)


    -Amir Muqri bin Wahab (17) -

    BalasPadam
  5. alhamdulillah...satu karangan yg agak hebat.

    BalasPadam